Minggu, 20 Januari 2019

AGAMA KONGHUCU (K’ung – Fu – Tsu) (Confucius) (2)





Kitab Suci
SishuWujing (四書五經) sebagai kitab suci resmi.
Kitab sucinya ada 2 kelompok, yakni:
Wu Jing (五經) (Kitab Suci yang Lima) yang terdiri atas:
  1. Kitab Sanjak Suci yang berisi nyanyian religi, puji-pujian akan keagungan Tian dan nyanyian untuk upacara di istana詩經Shi Jing
  2. Kitab Dokumen Sejarah yang berisi sejarah suci Agama Konghucu書經Shu Jing
  3. Kitab Wahyu Perubahan berisi tentang penjadian alam semesta, sehingga mereka yang menghayati Kitab ini akan mampu menyibak takbir kuasa Tian dengan segala aspeknya 易經Yi Jing
  4. Kitab Suci Kesusilaan  yang berisi aturan dan pokok-pokok kesusilaan dan peribadahan 禮經Li Jing
  5. Kitab Chun-qiu 春秋經Chunqiu Jing
Si Shu (Kitab Yang Empat) yang terdiri atas:
  1. Kitab Ajaran Besar – 大學Da Xue
  2. Kitab Tengah Sempurna – 中庸Zhong Yong
  3. Kitab Sabda Suci – 論語Lun Yu
  4. Kitab Mengzi – 孟子Meng Zi
Selain itu masih ada satu kitab lagi: Xiao Jing (Kitab Bhakti).

Kitab suci agama Konghucu sampai pada bentuknya yang sekarang mengalami perkembangan yang sangat panjang. Kitab suci yang tertua berasal dariYao (2357-2255 SM) atau bahkan bisa dikatakan sejak Fu Xi (30 abad SM).  Yang termuda ditulis cicit murid Kongzi, Mengzi (wafat 289 SM), yang menjabarkan dan meluruskan ajaran Kongzi, yang waktu itu banyak diselewengkan.

Tahun Baru Imlek sebagai hari raya keagamaan resmi. Hari-hari raya keagamaan lainnya; Hari lahir Khonghucu (27-8 Imlek), Hari Wafat Khonghucu (18-2-Imlek), Hari Genta Rohani (Tangce) 22 Desember, Chingming (5 April), Qing Di Gong (8/9-1 Imlek) dsb.
Kalender Imlek terbukti di buat oleh Nabi Khongcu (Konfusius). Nabi Khongcu mengambil sumbernya dari penanggalan dinasti Xia (2200 SM) yang sudah di tata kembali oleh Nabi Khongcu.




Klenteng


Konsep Ketuhanan Dalam Agama Konghucu
Ru Jiao atau agama Konghucu adalah agama monoteis, percaya hanya pada satu Tuhan, yang biasa disebut sebagai Tian, Tuhan Yang Maha Esa atau Shangdi (Tuhan Yang Maha Kuasa). Tuhan dalam konsep Konghucu tidak dapat diperkirakan dan ditetapkan, namun tiada satu wujud pun yang tanpa Dia. Dilihat tiada nampak, didengar tidak terdengar, namun dapat dirasakan oleh orang beriman.
Dalam Yijing dijelaskan bahwa Tuhan itu Maha Sempurna dan Maha Pencipta (Yuan) ; Maha Menjalin, Maha Menembusi dan Maha Luhur (Heng) ; Maha Pemurah, Maha Pemberi Rahmat dan Maha Adil (Li), dan Maha Abadi Hukumnya (Zhen).

  

Tujuan Konghucu.
Tujuan utama dari Konghucu adalah menciptakan keagungan sejati melalui pendidikan yang benar. Dijelaskan bahwa untuk kembali kejalan para leluhur adalah dengan mempelajari untuk mengungkap pandangan-pandangan yang dijalani dimasa lampau. Keagungan Spiritual  dapat dicapai  oleh setiap orang  karena itu merupakan pencapaian secara moral. Konghucu menerima Tao, tetapi menekankan kepada masa yang ideal  dan untuk menumbuhkan orang super secara pragmatis, dibandingkan dengan cara mistis. Pandangan orang besar yang super adalah kasih sayang yang murni. Pandangan besar lainnya adalah :  kewajiban, kebijaksanaan, kebenaran dan kesopanan. Keselamatan dilihat sebagai realisasi dari kehidupan seseorang yang baik, yang dapat dicapai melalui pendidikan. Orang super selalu mengetahui dan mengikuti pengetahuan yang benar.


Kepercayaan Pengikut Konghucu
  1. Percaya akan kehadiran Maha Pengatur dalam semua hal.
  2. Percaya bahwa maksud kehidupan adalah keberadaan yang teratur terkait dengan Li, kesopanan atau sifat baik, untuk bisa menjadi insan Super.
  3. Percaya dengan Pedoman Emas: “Jangan lakukan sesuatu kepada orang lain yang anda tidak sukai kalau orang melakukan hal itu kepada anda.”
  4. Percaya bahwa  Konghucu, Guru Cina yang pertama, adalah seorang  Master untuk kehidupan dimana ajaran-ajarannya mewujudkan pengertian yang sangat dalam di dunia dan akhirat, dan bahwa  Mencius  adalah Guru  Cina yang kedua.
  5. Percaya bahwa tulisan Konghucu sebagai naskah kebenaran dan didalam empat Buku Suci Si Shu, Ajaran mengenai Makna, Pelajaran Utama dan Mencius.
  6. Percaya bahwa setiap orang memilliki lima hubungan, yang meminta lima kewajiban  kepada sahabatnya, kepada pemerintah, kepada ayahnya, kepada istrinya, kepada kakaknya dan kepada sahabatnya.
  7. Percaya bahwa pada dasrnya manusia itu adalah baik, dan  setan merupakan kondisi yang tidak natural dari keadaan yang tidak selaras
  8. Percaya bahwa manusia adalah  master bagi kehidupan dan nasibnya, bebas bertindak sesuai dengan kemauannya, dan karena  itu haruslah memelihara kualitas dan kebajikan, kebenaran, kesopanan, kebijaksanaan dan ketulusan  dirinya.
  9. Percaya bahwa keluarga adalah yang paling utama karena itu agama haruslah menunjang keluarga dan Negara.




Dalam agama Konghucu  dikenal hubungan vertikal antara manusia dengan Tuhan dan hubungan horizontal antara sesama manusia.  Dalam kosa kata Agama Konghucu disebut sebagai Zhong Shu, Satya kepada (Firman) Tuhan, dan Tepasalira (tenggang rasa) kepada sesama manusia.  Prinsip Tepasalira ini kemudian ditegaskan dalam beberapa sabdanya yang terkenal, “Apa yang diri sendiri tiada inginkan, jangan diberikan kepada orang lain” dan “Bila diri sendiri ingin tegak (maju), berusahalah agar orang lain tegak (maju)”.  Kedua sabda ini dikenal sebagai “Golden Rule” (Pedoman Emas) yang bersifat Yin dan Yang.


Artikel selanjutnya:
Kongzi menekankan pentingnya manusia mempunyai “Tiga Pusaka Kehidupan”, “Tiga Mutiara Kebajikan” atau “Tiga Kebajikan Utama”, yaitu : Zhi, Ren dan Yong. ............. Yang Zhi tidak dilamun bimbang, yang Ren tidak merasakan susah payah, dan yang Yong tidak dirundung ketakutan”.................. Pengikut Konghucu memuja leluhur, dan diyakini bahwa rohnya tetap hidup.............


Compiled By: I Dewa Putu Sedana, 

(Dari Berbagai Sumber)

BACA JUGA :

Kong Hu Cu 3
Agama Tao 1
Misteri Roh 1
Agama Zen 1
Agama Shinto 1

0 komentar:

Posting Komentar