PRETI SENTANA PRABU KALIANGET, Manca Buleleng.(1)





Setelah Kerajaan Kalianget mengalami keruntuhan, maka putra-putra  Ida Sang Prabu  satu per satu meninggalkan Kalianget. Sallah seorang putera Ida,   yang tekun dan sangat berbakat untuk mempelajari, mendalami bidang kependetaan “ mediksa “  menjadi Begawan ( Pendeta dari warna  Kesatrya), yang bisa muput upacara di Besakih dan memilih tempat tinggal di Padangaji (Karangasem).  Untuk itu putera beliau tersebut dianugerahi kelengkapan untuk seorang pendeta yaitu berupa Bajra, Bawa dan lain sebagainya.  Ada juga keturunan beliau yang menuju Kuta, keturunan beliau yang lainnya ada juga yang menuju dan menetap di Klungkung.

Putera beliau yang lainnya menuju Tangguntiti, Beraban, Desa Jake Tebel Tabanan, merabas hutan  untuk mendirikan “ Puri “ bersama para pengikutnya. Kemudian pindah menuju Tegaljadi di wilayah Mengwi untuk mendirikan puri sebagaimana layaknya seorang keturunan Dhalem. Oleh Raja Mengwi kemudian beliau dibuatkan Puri di Kukuh (di Kecamatan Marga) dengan nama : “Puri Tan Wani”. Putera yang lainnya ada yang mendirikan Puri di Kamasan, Tabanan begitu pula ada yang mendirikan  Puri di Suralaga, Tabanan, juga ada yang menuju desa Slanbawak. Demikianlah warih Ida Sang Prabu Kalianget menyebar di daerah Kabupaten Tabanan.

Keturunan-keturunan beliau yang  ada di Puri Sangsi,  yang ibunya dari Puri Gianyar Warih dari Raja Gianyar,  kemudian oleh Raja Gianyar diberikan tempat di Belang dan didirikan Puri Belang. Ada juga yang ke Samu dan mendirikan Puri Samu. Setelah beberapa lama beliau tinggal di Puri Sangsi, beliau mempunyai beberapa orang putera : I Dewa Gede Kompiang,  pindah dan menetap di Sukawati diberi tugas menjadi pemangku di Pura Penataran Agung, Sukawati dan diberikan seorang istri adik Cokorda Gede Sukawati yang bernama “I Dewa Ayu Cemaning“ .dan beliau melahirkan beberapa orang putera : diantaranya I Dewa Gede Kaler Penataran dan adiknya  I Dewa Made Berata.


I Dewa Made Berata pindah ke  Goang, Sukawati,  berputera I Dewa Gede Jelantik, I Dewa Made Tungtung dan I Dewa Klenang. I Dewa Gede Jelantik berputera I Dewa Gede Sukawati dan I Dewa Made Goang. I Dewa Gede Jelantik dan  puteranya I Dewa Made Goang pindah ke Sibang, sedangkan I Dewa Made Tungtung  dan I Dewa Klenang kembali ke Sukawati,   I Dewa Gede Sukawati pindah ke Gelgel, Klungkung. I Dewa Gede Sukawati berputera I Dewa Putu Kaler.

I Dewa Putu Kaler yang  tinggal di  Gelgel, , menurunkan  5 orang putera : I Dewa Putu  Keteg,  I  Dewa  Made Cetag , I Dewa Nyoman Cetug ,   I  Dewa  Ketut  Gejer  dan Desak Putu Sepi.  Desak Putu Sepi menikah di Gelgel, sedangkan I Dewa Putu Keteg (Generasi I di Buleleng) dan I Dewa Ketut Gejer (Generasi I di Buleleng), pindah dari Gelgel menuju Bungkulan, Buleleng. I Dewa Putu Keteg meninggal di Bungkulan dan anaknya I Dewa Putu Kereped (Generasi II)  pindah ke Bongancina, Busungbiu, Buleleng. Sementara adiknya I Dewa Ketut Gejer (Generasi I) pindah ke Tunjung, Kubutambahan, Buleleng. I Dewa Ketut Gejer berputera : I Dewa Putu Meregeg, I Dewa Made Buleleng dan I Dewa Nyoman Gelgel. (Generasi II),  I   Dewa Nyoman Gelgel dan I Dewa Putu Meregeg, menetap di desa Tunjung. I Dewa Putu Meregeg berputera satu orang I Dewa Putu  Kaler (Generassi III) yang  menetap di Tunjung.  I Dewa Made Buleleng, berputera I Dewa Putu Kelepug (Generasi III), yang pindah ke Sibanggede,, Badung 

Pada. Artikel Preti Sentana Prabu Kalianget, Manca Buleleng (2), berikutnya, dicantumkan warih beliau yang kini  selain sebagian besar masih tinggal di Bali, juga sudah mulai tersebar ke beberapa tempat di luar Bali. Diharapkan dengan mengetahui hubungan kekerabatan diantara Preti Sentana Prabu Kalianget, hubungan kekeluargaan dapat tetap terjalin dengan baik, meskipun domisili terpisah jauh.

Compiled : IDP. Sedana, Drs, MBA.

Berikutnya : Preti Sentana Prabu Kalianget (2)


loading...

Belum ada Komentar untuk "PRETI SENTANA PRABU KALIANGET, Manca Buleleng.(1)"

Posting Komentar