.PROSES KONVERSI MENJADI TUBUH CAHAYA – Bagian 6




Proses Lebih Lanjut Setelah Transisi Selesai
Sebagaimana dijelaskan dalam artikel pengantar, orang berpindah ke dalam tubuh Cahaya dalam kelompok dan kurun waktu yang berbeda, Proses di atas adalah sama untuk semua kelompok meskipun kelompoknya berbeda. Total waktu untuk proses ini untuk menyelesaikan bisa menjadi sekitar 18-20 tahun. Dalam kurun waktu ini, alam sekitar kita juga akan mengalami perubahan drastis dan halus sesuai dengan kondisi usia Cahaya Baru.

Dalam proses transisi dari tubuh fisik ke  tubuh Cahaya, banyak dari sistem internal dan organ juga akan menjalani transmutasi. Pencernaan, sirkulasi, respirasi, sistem saraf dan reproduksi akan berubah sesuai dengan tambahan fungsi yang  baru. Seiring dengan hal ini, organ-organ indera juga akan menjalani transformasi, hanya ketika tubuh fisik terkonversi ke dalam tubuh Cahaya. Pada saat transformasi akhir terjadi, panca indera akan diganti dengan bagian yang  canggih, seperti yang dijelaskan dalam artikel sebelumnya.

Koshas juga hanya akan mengalami transformasi ketika tubuh Cahaya selesai sepenuhnya. Tidak akan ada transisi bertahap dalam  Pikiran, Akal, dan Spiritual. Pikiran akan digantikan oleh pikiran baru, yang telah meningkat, kemampuan tanggap yang lebih baik dan tanpa Chakra. Akal dan Spiritual tubuh juga akan ditingkatkan. Energi Kundalini  akan diganti dengan energi Kundalini baru, sehingga  perubahan terjadi pada sejumlah Nadi dalam tubuh Vital. Jumlah Cahaya di Jiwa juga akan menjalani transisi, dengan cahaya tambahan yang ditambahkan ke dalamnya dari SumberNYA.

Semua proses ini akan dipantau dan dibimbing oleh Rshi besar, di bawah bimbingan langsung dari Kecerdasan Agung. Flora dan fauna baru juga akan mulai berkembang,  setelah Satya Yuga telah benar-benar teratur. Tanaman ini akan mengumpulkan prana dari Matahari dan Matahari kedua dalam bentuk buah khusus, yang dapat dikonsumsi manusia dan diserap untuk kelangsungan tubuh Cahaya mereka

Pengaruh eksternal lainnya
Proses transmutasi dimulai pada tingkat sadar, dengan membuat upaya individu untuk memurnikan, mempositifkan dan mengikuti prinsip-prinsip Cahaya. Sisa dari proses terjadi pada tingkat di mana seorang individu tidak memiliki kontrol kesadaran atas pengaruh terjadinya perubahan. Dia hanya bisa mempertahankan proses ini dengan praktek spiritual yang didedikasikan dan dengan terus mewujudkan kualitas positif dalam hidupnya. Kedua kegiatan di tingkat sadar dan halus berjalan beriringan dalam mengkonversi tubuh fisik ke dalam tubuh Cahaya. Upaya individu terus menerus dibantu oleh ilahi melalui Rshi dan makhluk yang lebih tinggi.  Ini bukan pertama kalinya  tubuh manusia telah diubah menjadi tubuh Cahaya. Pekerja Cahaya telah berhasil dikonversi ke dalam tubuh Cahaya, terlepas dari usia mereka. Penduduk Shambala hidup dalam tubuh yang hampir mirip dengan tubuh Cahaya, begitu juga “chiranjeevis” di Bumi ini. konversi tersebut adalah timba balik, di mana individu bisa kembali ke tubuh fisik normalnya setiap saat. Transisi yang akan kita saksikan tidak dapat dikembalikan, karena kita pindah ke Era Cahaya yang permanen, maka tidak akan ada kebutuhan untuk tubuh fisik biasa selanjutnya.
Ada berbagai faktor lain yang memainkan peran penting dalam konversi ini. Saat kita hidup, merupakan salah satu dari kejadian dengan posisi planet yang sejajar dan konyugasi terjadi di tingkatan kosmis.
Kesejajaran Galactic besar, merupakan pintu masuk kita ke sabuk Photon dan merupakan penyelesaian dari berbagai siklus, seperti yang dijelaskan dalam artikel ini memberikan kita akses ke sejumlah besar energi spiritual, yang membuat konversi ini terjadi.Faktor penting lainnya adalah inisiasi proyek baru 'Pavitrena Karyam' oleh Kecerdasan Yang lebih Tinggi untuk menarik mahluk  jahat dari keberadaannya. Ini telah mengakibatkan banyak perubahan penting pada level fisik dan spiritual.


Akses ke alam semesta lain yang termanifestasikan ataupun yang tidak termanifestasikan, terkait dengan pengaruh dari energinya adalah merupakan aspek lain dari transisi. Enam belas Dewa  akan berperan aktif di planet ini untuk selanjutnya. Jiwa-jiwa yang datang dari sumber-sumber ini mengambil kelahiran di Bumi kita dan menarik energi dan pengetahuan dari orang-orang alam semesta itu. Energi ini memberikan dorongan untuk proses-proses transformasional. Juga Rshi mengumpulkan energi dari alam semesta,   dan memanfaatkan mereka untuk  proses lebih transformasional. Kepribadian ilahi di Bumi saat ini - Kalki dan Mahavatara memainkan peran menentukan dalam transisi ke dalam tubuh Cahaya. Salah satu tahapan yang paling penting dari proses ini adalah pedoman bahwa seorang individu menerima transisi ini  di tingkat sadar dan halus. Dengan menerima bimbingan eksernal dari Guru, individu akan transit ke suatu keadaan dimana dia akan dibimbing langsung oleh kecerdasan agung melalui intuisi

Kalki dan Mahavatara akan membantu semua orang yang pernah lolos ke Era Cahaya  Baru  untuk melalui  transisi ini. Pada awal Satya Yuga, Kalki akan langsung memonitor setiap proses transisi ini. Mahavatara akan memeriksa kondisi spiritual masing-masing jiwa untuk memastikan jika mereka memenuhi syarat untuk tinggal di Era Baru.  Kegiatan ini akan terus berlanjut selama 15-20 tahun. kesalahan yang dilakukan oleh individu akan diperbaiki sementara setiap perbuatan baik akan dihargai oleh orang-orang yang berkepribadian Ilahi. Mereka akan tetap aktif dan terus memantau proses selama hampir 108 tahun.

Kesimpulan
Faktor yang paling penting dari proses transformasi ini seluruhnya adalah 'bimbingan' yang akan tersedia untuk individu untuk menjadi tubuh Cahaya. Bimbingan ini berasal dari Rshi dan kepribadian ilahi di alam yang lebih tinggi; maka kemampuan individu dalam membangun kontak dengan mereka sangat penting. Sampai kontak itu terjadi, individu harus mengikuti jalan spiritual atau dengan bimbingan guru  dan melanjutkan praktik spiritual dalam rangka untuk membersihkan sistem nya. Ketika kemurnian dibangun  dalam sistem, fasilitas  komunikasi yang lebih tinggi terbuka secara otomatis;  kemudian  Rshi mengambil alih dan membimbingnya langsung menuju  tubuh Cahaya. Guru atau jalan yang ditempuh kemudian menjadi usang. Untuk bergerak menuju proses tersebut, kita bisa mulai dengan menyimpan  banyak cahaya di sistem kita dan terus-menerus menyadari Cahaya ini, Cahaya ini, yang merupakan Kecerdasan Agung sendiri, akan membimbing kita ke dalam tindakan yang tepat dan mengatur proses nya.  Banyak  individu mungkin tidak menyadari proses ini atau bimbingan pada tingkat fisik. Juga, jbagi seseorang yang sederhana, baik hati dan memanifestasikan semua perbuatannya sesuai dengan kualitas ilahi, alam semesta membimbingnya ke proses ini melalui Intuisi nya. Dia akan dapat berubah menjadi tubuh Cahaya tanpa bimbingan eksternal yang nyata. Pergeseran dari tubuh fisik kotor ke tubuh Cahaya Ilahi adalah tantangan rohani yang kita hadapi di tahun-tahun mendatang. Rshi telah memberikan beberapa petunjuk dan praktek yang membantu kita mengatasi tantangan ini dengan sedikit usaha.


AlihBahasa : I Dewa Putu Sedana.
loading...

Belum ada Komentar untuk ".PROSES KONVERSI MENJADI TUBUH CAHAYA – Bagian 6"

Posting Komentar