Silsilah Dalem Gedong Artha.



Silsilah Dalem Gedong Artha.
Silsilah I Dewa Tegal Besung, diawali dengan I Dewa Gedong Artha mengambil istri di Batuaya, Karangasem, putra dari I Gusti Kacang Pawos. Dari perkawinan ini lahirlah
1.     I Dewa Karangasem,
2.     I Dewa Kaler,
3.     I Dewa Anom Pande, dan
4.     I Dewa Duwuran,
5.     I Dewa Timbul Gunung,

I Dewa Karangasem menurunkan
1.     I Dewa Putu Haya,
2.     I Dewa Putu Kapal dan
3.     I Dewa Putu Ngwi.
4.     Desak Karang,
5.     Ni Desak Kapal,
6.     Ni Desak Putu Ngwi.

I Dewa Kaler mengambil Ni Gusti Batan dan melahirkan
1.     I Dewa Budi,
2.     I Dewa Pacekan,
3.     I Dewa Gianyar.
4.     Ni Desak Gianyar,
5.     Desak Budi, dan
6.     Desak Pacekan.

I Dewa Anom Pande mengambil putri  I Gusti Tusan dan menurunkan
1.     I Dewa Pande,
2.     I Dewa Tusan,
3.     I Dewa Tangsi,
4.     I Dewa Lempijeh.
5.     Desak Tusan,
6.     Desak Gangsi,
7.     Desak Lempijeh.

I Dewa Duwuran mengambil putri I Gusti Telabah dan menurunkan
1.     I Dewa Telabah,
2.     I Dewa Putu Basah,
3.     I Dewa Tegeh,
4.     I Desak Telabah,
5.     I Desak Hasah,
6.     I Desak Tegeh.

I Dewa Timbul Gunung mengambil istri putri dari I Gusti Basang Kasa menurunkan
1.     I Dewa Basang Tamyang.
2.     I Dewa Pamayun dipungut oleh pamannya Sri Aji Tegal Besung

Setelah meninggalnya, Sri Aji Dalem Batur Enggong, lalu digantikan oleh Hyang Anggungan. Hyang Anggungan ini yang dipelihara oleh I Dewa Gedong Artha semenjak kecil. Kemudian Hyang Anggungan mempunyai putra yang bernama Hyang Takmwang.

Mulai saat itu Sri Aji Bekung memerintah di Gelgel. Ketika pemerintahan Ida Dalem Sagening keadaan Gelgel aman dan tentram, tetapi setelah ditinggalkan moksa keadaan menjadi kacau. Putra dari Dalem Sagening bernama Dalem Di Made  mengambil istri dari wangsa ksatria di Nyalian dan melahirkan
1.     I Dewa Budi tinggal di Pejeng,
2.     I Dewa Pacekan tinggal di Sukawati,
3.     I Dewa Bukyan memerintah di Peliatan,
4.     I Dewa Tampuagan memerintah di Tampaksiring,
5.     I Dewa Nyambu di Ubud,
6.     I Dewa Ketut Agung, memerintah di Klungkung mengambil istri putrinya I Gusti Ngurah Agung Mangwi, juga di Karangasem mengambil istri putri dari I Gusti Ngurah Karangasem, di Badung, putrinya I Gusti Tegeh Kori serta di Denbukit putrinya I Gusti Ngurah Panji Sakti.

Putra I Dewa Nusa di antaranya
1.     I Dewa Blayu,
2.     I Dewa Sumreta,
3.     I Dewa Lebah,
4.     I Dewa Kabetan,
5.     I Dewa Sidan,
6.     I Dewa Pasawahan,
7.     I Dewa Bedahulu 
8.     I Dewa Cawu.

Putra I Dewa Bangli,
1.     I Dewa Pikandel,
2.     I Dewa Teges,
3.     I Dewa Waringin,
4.     I Dewa Sangsi,
5.     I Dewa Klaci
6.     I Dewa Denbancingah.

Putra Ida Dalem Di Made
1.     I Dewa Pemahyun
2.     I Dewa Batubulan,
3.     I Dewa Basang,
4.     I Dewa Kalang,
5.     I Dewa Pelangan,
6.     I Dewa Pagedangan.
7.     I Dewa Bangun Sakti,
8.     I Dewa Undisan,
9.     I Dewa Bakas,
10.  I Dewa Tambahan,
11.  I Dewa Batuaji,
12.  I Dewa Anom Bengkel,
13.  I Dewa Tanggahan.

Putra I Dewa Pagedangan 
1.     I Dewa Basang,
2.     I Dewa Beng,
3.     I Dewa Pelangan,
4.     I Dewa Kalang,
5.     I Dewa Bonaha.

I Dewa Gedong Artha bersama adiknya pindah menuju desa Manggis. I Dewa Kaleran selanjutnya pindah ke Badung menggantikan I Gusti Agung.
I Dewa Anom Jambe berpuri di Sukawati. I Dewa Dimadya bertempat di Klungkung, dan menurunkan
1.     I Dewa Agung Gede
2.     Dewa Agung Made. Setelah lama memerintah di Klungkung, lahirlah putranya yang bernama
I Dewa Agung Istri Muter.
I Dewagung Dimade meninggal dan Dewagung Sakti bertahta di Klungkung,
I Dewa Agung Gede berpuri di Kusamba berputra
1.     I Dewa Agung Istri,
2.     Dewa Agung Putra sebagai pengganti memerintah di Klungkung,

I Dewa Nusa berputra
1.     I Dewa Pregah,
2.     I Dewa Kabetan,
3.     I Dewa Blayu,
4.     I Dewa Sumreta,
5.     I Dewa Sidan,
6.     I Dewa Batubulan.
7.     I Dewa Pagedangan  

I Dewa Pagedangan menurunkan
1.      I Dewa Lebah,
2.     I Dewa Pasawahan,
3.     I Dewa Kulit,
4.     I Dewa Bedulu,
5.     I Dewa Anom Bengkel,
6.     I Dewa Tanggahan,

I Dewa Anggungan menurunkan
1.     Hyang Takmwang (Takmung),
2.     I Dewa Gowat,
3.     I Dewa Klating,
4.     I Dewa Pikandel,
5.     I Dewa Teges,
6.     I Dewa Waringin,
7.     I Dewa Abasan

I Dewa Made Hasan, putra dari I Dewa Made Hasah pindah menuju desa Sembung. I Dewa Putu Tewel putra dari I Dewa Ketewel pindah ke desa Marga.

Ida Bhatara Subali mempunyai  putra :
1.     Bhatara Dalem Subali,
2.     Bhatara Sekar Angsana,
3.     Sanghyang Aji Rembat,
4.     Ida Mas Kuning.
5.     Bhatara  Sang Atirtha bertempat di Tirta Arum.

I Dalem Sekar Angsana berputra
1.     I Dewayu Mas bertempat di Gelgel.
Sang Hyang Aji Rembat berputra
1.     Ida Dukuh Suladri.
2.     Ida Mas Kuning menurunkan
1). Ida Tapadhana
2). Ida I Naga Puspa yang bertempat di Guliang.
Putra Dalem semenjak kecil dipelihara oleh Ki Dukuh di Taman Bali hingga dewasa, tetapi anaknya Ki Dukuh yang bernama Ni Dewayu Mas Siladri dihamili yang setelah itu ditinggalkan pergi.
Sang Anom memerintah di Taman Bali atas petunjuk dari Sanghyang Subali.
Putra dari Sang Anom
1.     Cokorda Denbancingah, menurunkan
1). Cokorda Pamecutan. Ada juga putra dari selir yang bernama
2). I Dewa Pulasari,
3). I Dewa Batanwani,
4). I Dewa Tangeb.

Putra dari Cokorda Pamecutan bernama
1.     I Dewa Pring di Brasika,
2.     I Dewa Pindi di Cagahan,
3.     I Dewa Prasi di Cagha.
4.     I Dewa Kaler masih tetap tinggal di Taman Bali.

I Dewa Pring menurunkan
1.     I Dewa Raka Kompyang yang menjadi Lurah di Gelgel.


DIPETIK DARI :
Nama/ Judul Babad:
      Babad Gedong Artha.
Nomor/ kode :          
Va. 4621, Gedong Kirtya, Singaraja.
Koleksi :
Geria Gde Belayu, Tabanan.

BACA JUGA :
loading...

Belum ada Komentar untuk "Silsilah Dalem Gedong Artha."

Posting Komentar